Rabu, 12 November 2008

Wanita yang dirosakkan oleh lelaki durjana

Dipetik daripada rintihan hati oleh Saudari Zulaikha...
http://profiles.friendster.com/60612755
Sama-sama kita amik ikhtibar...

Assalamualaikum sahabat2...
Sahabat sahabiah, cuba kita renungkan keadaan sekeliling kita sekarang ni. Maksiat semakin berleluasa. Tapi, orang-orang yang berani untuk amar ma’ruf nahi mungkar boleh dibilang dengan jari je. Ape nak jadi dengan kita? Apa yang kita nak? Kita impikan kebahagian dunia akhirat? Maksudnya nak maksud syurga sorang2 je? Manusia sekarang memang pentingkan diri sendiri. Nak masuk syurga sorang2? Jangan harap. Rasulullah saw telah bersabda,’tidak beriman seseorang kamu sehingga ia mencintai untuk saudaranya apa yang ia cintai untuk dirinya’-Bukhari & Muslim. Jadi soal untuk masuk syurga sorang2 atau nak kebahagian sorang2, sepatutnya tak wujud. Lagipun, sudah jelas diterangkan oleh Rasulullah saw dalam hadis ni. Macam mana kita nak masuk syurga kalau kurangnya iman kita? Tak sayangkah kita pada saudara2 kita sendiri? Kat sini, saya tak maksudkan sesiapa, tapi ianya lebih sebagai peringatan untuk diri sendiri dan sahabat2 semua. Dan kat sini saya bukan nak cakap tentang perkara ni, tapi lebih kepada nak kongsi satu cerita yang berlaku kepada diri saya sendiri. Sebagai peringatan buat diri dan sahabat2 yang saya kasihi keranaNYA. Khilaf saya pada masa lalu. Ya ALLAH, ampunkanlah kambaMU ini.


Sbetulnya, cerita ni baru jer berlaku. Dalam tahun ni gak. Hari tu, saya keluar dengan sahabat, pergi kat times. Macam biasala, sekiranya da lama sangat duk kat uia, saya dengan sahabat saya tu suka keluar, tenangkan hati. Selalunya kitaorang akan duk jer baca buku2 cter kat situ. Nak dijadikan citer, masa kitaorang tengah duk makan2, tiba2 sahabat saya ni ternampak sorg sahabat lama kteorg. Teruja dengan kata2 sahabat tu, sementelah dah lama tak jumpa, saya terus berpaling kearah yang ditunjuk olehnya. Terkejut dan tergamamla kejap. Hati saya menafikan bahawa itu adalah sahabat saya yang sama yang saya kenal sejak 6tahun yang lalu. Tapi, mata saya tak dapat nak membohongi hati sendiri. Dia adalah orang yang sama, sahabat saya yang sama. Nak tau kenapa hati saya cuba nafikan ape yang saya lihat? Sebab orang depan saya sekarang memang amat berbeza dengan sahabat saya yang saya kenal dulu. Pakaian yang memang amat berbeza, menampakkan segala rahsia seorang wanita sehingga saya sendiri menjadi segan. Dan yang pasti, tudung yang dulunya menjadi kebanggaan dia sebagai seorang muslimah, telah hilang ditelan kemodenan kota.


Pada masa tu, hanya DIA yang tahu betapa sedihnya saya. Tak mampu nak kata papepun, senyap seribu bahasa. Berbeza dengan sahabat saya yang memang terkenal dengan kelantangannya berkata2 sejak sekolah lagi. Dengan spontan terus disindirnya sahabat kami itu. Macam2 keluar dari mulutnya, dari xde baju yg kecik lagi, comelnya rambut,rebounding ke dan bermacam2 lagila. Tapi disebabkan didorong perasaan ingin tahu yang meronta2 dalam hati, akhirnya saya berani melontarkan persoalan yang bermain2 kat fikiran saya ni. Kenapa tibe2 berubah? Kerana seingat saya, ada sahabat saya yang lain baru jer jumpa sahabat kami ni. Dalam keadaan yang amat berbeza dengan keadaan yang kami jumpa skarang. Masih kekal dengan ciri2 seorang muslimah yang amat kami hormati dulu. Setelah didesak berkali2, akhirnya sahabat kami sudi untuk berkongsi kisah hidupnya. Secara jujurnya, segala amalan dan ajaran agama telah hilang dari dirinya setelah genap dia hidup selama setahun di kota serba mewah ini. Pakaian, gaya hidup, semuanya telah berubah. Dan yang paling menyedihkan saya apabila dia berterus terang dengan kami bahawa dia telah lama tidak mengerjakan solat. Ya ALLAH, apakah ertinya hidup seorang hamba sekiranya tanggungjawab sebagai seorang hamba tidak ditunaikan? ‘katakanlah kepada hambaKu yang beriman, hendaklah mereka itu mendirikan solat.’


Satu lagi yang menyedihkan saya bila dia mengatakan ibu bapanya memang tak tau segala perubahannya. Tahu kenapa? Sebab dia tetap mengerjakan solat, menjaga pemakaiannya ketika pulang ke kampung kami, ‘our hometown’, klate. Tetap menjadi dirinya yang dulu. Tapi berubah sehingga 100% bila kembali ke sini. Sahabat saya terus menyampuk, munafiq katanya. Air muka sahabat kami ni terus berubah. Bila ditanya penyebab dia begitu nekad untuk berubah, jawapan dia amat ringkas, lelaki. Secara jujur, agak sukar untuk saya terima jawapan dia tu, memandangkan dia adalah antara sahabat saya yang amat menjaga perhubungan diantara lelaki dan perempuan. Dan dia amat berani berhujah, dalam melawan perhubungan terlarang ini. Malangnya, akhirnya, dia sendiri tewas dengan hujah2 dan prinsip yang selama ini teguh dalam dirinya. Bila ditanya mana hilangnya pegangan dia selama ni, terus dia diam dan perlahan2 mengalirkan air mata. Tiba2 datangnya seorang lelaki yang memang amat asing pada pandangan saya. Darah saya mendidih apabila lelaki ini tanpa segan silu memeluk sahabat saya ini sambil memujuk sahabat saya yang masih lagi tenggelam dalam tangisannya. Seorang lelaki yang megakui dirinya Islam, tapi dengan perlakuan yang tidak ubah seperti orang2 yang tak tau langsung tentang Islam. Dia lantas menarik tangan sahabat saya sambil mulutnya tidak henti2 menyumpah seranah kami. Dalam hati saya terdetik, ni ke lelaki yang menjadi pilihan seorang srikandi Islam sekolah kami dulu? Ni ke lelaki yang mengubah sahabat saya sehingga dia menjadi seorang manusia yang hanya Islam pada nama? Ya ALLAH, ampunknlah dosa kawanku..berilah hidayahMu padanya ya ALLAH. Dan ampunkn dose hambaMu ini,diatas ketidakmampuanku, lantaran kurangnya keberanian diri ini untuk melarang kemungkaran yang berlaku didepan mataku ini. Ampunkanku ya ALLAH..ameen....


Dan sekarang, setiap kali teringat peristiwa ni, kesedihan tetap menghantui diri ini. Ya ALLAH, ampunkn khilaf hambaMu ini..ameen. Sekarang kami masih lagi berhubung, dan baru2 ini, dia ada menyatakan hasratnya untuk kembali kepada ajaran yang dipegangnya sebelum ini, ajaran yang diterap dalam diri kita, ajaran agama Islam, alhamdulillah..

K la, saya rasa setakat ni je yang saya mampu untuk berkongsi bersama sahabat sahabiah,sebagai pengajaran dan renungan buat diri kita. Ingatlah, tidak semestinya kita selalu di atas, kekadang kita juga akan merasa berada di bawah. Ujian sebagai penentu keimanan kita kepadaNYA. Semoga kita sama2 tabah dalam menghadapi sgala dugaan dan cabaran dalam hidup ni. Sama2la kita doakan yang terbaik buat diri dan saudara2 kita di dunia ini mahupun di akhirat kelak. Semoga semuanya akan kembali kepada ajaran agama yang sebenarnya. ameen..
p/s : terima kasih buat sahabat saya, yang membenarkan saya untuk berkongsi cerita ni dengan sahabat2 saya, yang dikasihi keranaNYA.

1 Cetusan minda:

Tanpa Nama,  12 November 2008 6:41 PG  

mmg kejadian ini bnyk berlaku...sama jugak dgn kwn2 sy..mmg kdg2 kite sedih tgk..kita mmpu brdoa utk dia dan diri kita...ana pun insan lemah,lemah pd pesekitaran..persekitaran yg baik akan mmpengaruhi hidup...sntsa brsama insan yg baik,shbt2 yg menjga islam,itulah semangat yg kdg2 yg kekuatan diri yg ada bg memntpkan iman d hati ini...

  ©Template by Dicas Blogger.